Awookkkk....


Nampaknya kebelakangan ni daerah Kuala Berang tak lekang dengan cerita panas. Belum pun reda dengan kemunculan ikan naga yang kononnya membaham orang di Tasik kenyir..timbul pulak cerita baru. Bukan cerita misteri atau cerita hantu tapi cerita sedih...

Masih ingatkah insan bernama Wook Kundur? Tahun 2005, Wook Kundur pernah mendapat liputan meluas media kerana perkahwinannya dengan Mohd Nor Musa kerana perbezaan umur hampir 69 tahun. Wook sekarang berusia 107 tahun manakala Mohd Nor 38 tahun. Memang jarang berlaku, atau mungkin memang ini je satu-satunya kes unik sebegini.

Namun, saat manis mereka seolah-olah tidak bertahan lama apabila suaminya itu, Mohd. Nor Musa ditangkap oleh sepasukan anggota penguat kuasa Agensi Anti Dadah Kebangsaan (AADK) kerana disyaki menagih heroin. Mohd. Nor, 38, ditangkap di pekarangan rumahnya di Kampung Bukit Tok Bat, Kuala Berang kira-kira pukul 2.20 petang semalam.Dia didapati positif mengambil dadah jenis heroin kemudian dihantar ke Pusat Pemulihan Penagihan Narkotik (Puspen) di Sungai Besi, Kuala Lumpur untuk rawatan selama dua tahun.Penahanan itu dibuat di bawah Seksyen 8(3)(a) Akta Penagih Dadah Rawatan dan Pemulihan Pindaan 1998.

Wook berkata, dia pernah mendengar orang memberitahu suaminya menagih dadah sejak awal tahun ini, tetapi tidak pernah melihat dengan mata sendiri sehinggalah seorang rakan Mat Noor memperli dengan memberitahu ‘tauke dadah’ sudah sampai, beberapa hari lalu.Menurutnya lagi, banyak barangan kemas miliknya digadai Mat Noor termasuk sebuah kereta terpakai yang dibeli dengan harga RM3,500 untuk suaminya turut dijual tiga bulan lalu.

Memang tragis kisah Wook. Disangka panas sampai ke petang rupanya hujan di tengah hari. Percayalah, ujian dan dugaan Tuhan tak mengenal usia dan pangkat. Tetapi yang pastinya ada hikmah disebalik segala-galanya....Sama-sama kita renungkan...

P/s: kepada mang, balik tu jenguk-jenguklah orang kg k...


2 comments:

Ibnu Ismail_77 July 9, 2009 at 11:08 PM  

Dalam 10 orang kuala Berang berjaya hanya 1 yang macam ni.

Anonymous July 10, 2009 at 11:25 PM  

Rupa2yer sang kelembai mmg suke amik tau pasal klasik2 camni.....

Welcome

Search

Tak mungkin berpaling


Get your own Digital Clock

Sang Pencinta

Menanti satu detik pandangan magis mu
Cukup untuk meredakan rindu duniawi
Segala dugaan dan pesona
Menjadi irama indah
Kesakitan ragaku
Berlalu pergi Tiada bererti

Pada Mu jua Tertuju segala jalan
Pada Mu jua Cinta ku serahkan
Kerna hati seorang pencinta
Pandangannya satu
Matanya hanya melihat Dia
Yang melihatnya Hanya Dia kekasihnya

Sang Pencinta… Hanya Dia merasa
Semangat sebuah pengorbanan
Sang Pencinta… Hanya Dia mengerti
Persoalan percintaan ini
Cinta ini Rela menderita
Agar rindu batinnya terubat
Mengenang Dia Cinta yang dipuja
Mengenang Dia Cinta yang diredha
Hanya Dia Mengenang Dia Hanya Dia